30 Hari Ngeblog Ramadhan, Cerita dan Celoteh, Prosa dan Puisi

Ketika Aku Tidak Mampu

Dear Aku, apa yang sedang kamu pikirkan? Mengapa tak henti kamu rutuki dirimu sendiri? Berhentilah menghujani dadamu dengan sederet perasaan bersalah.

Coba lihat lagi, lihat lebih dalam. Kamu bukannya bersalah, kamu hanya tidak mampu. Dan itu tidak apa-apa. Tidak semua hal mampu kamu kerjakan. Sungguh, itu tidak apa-apa. Karena kamu juga manusia yang tidak maha segala.

Setidaknya, kamu tahu kamu sudah berusaha. Kamu tidak menyerah tanpa melakukan apapun. Kamu sudah berjuang. Tapi akhirnya kamu tetap tidak mampu. Sekali lagi, itu tidak apa-apa. Justru ucapkanlah terima kasih pada dirimu sendiri karena telah mau berjuang sekeras itu.

Aku tahu kamu masih sedih karena kegagalan atau ketidakmampuanmu ini. Pasti karena kamu mulai membandingkan dirimu dengan orang lain. Iya kan?

Mengapa dia bisa berjuang lebih keras lagi sedangkan untuk sampai di sini saja aku tak sanggup?

Mengapa dia malah bisa meraih itu semua tanpa perjuangan yang berarti?

Ya, aku bisa mendengar jerit di hatimu.

Continue reading “Ketika Aku Tidak Mampu”

30 Hari Ngeblog Ramadhan, Prosa dan Puisi

Untuk Aku Jika Sedang Kesal

Dear Aku, suatu hari kamu pasti pernah kesal. Entah pada seseorang atau keadaan yang seakan tak berpihak padamu. Kamu ingin marah, dadamu sesak. Ingin rasanya semuanya kamu salahkan.

Jika itu terjadi, duduklah sebentar. Tarik napasmu lebih dalam. Kamu boleh menulis semua kekesalanmu di selembar kertas kosong, lalu sobeklah sekuat tenaga. Lampiaskanlah semua amarah yang menyesakkan dadamu itu melalui goresan penamu.

Tapi wahai aku, maukah kuberi tahu dirimu sesuatu? Ini pengingat untukmu, diriku sendiri. Simak baik-baik ya. Continue reading “Untuk Aku Jika Sedang Kesal”

Cerita dan Celoteh, Prosa dan Puisi

Memaafkan Diri Sendiri

Ini adalah aku suatu ketika, yang sedang berbicara dengan diriku sendiri. Adalah aku, yang mulai bertanya. Duhai diri, kapankah kamu akan memulai memaafkan dirimu sendiri?

Entah pada episode ke berapa, kamu akan sampai pada titik itu. Kamu masih saja menangis, atau sekadar merutuk. Mencari orang lain untuk kamu jadikan si ‘Yang Bersalah’, agar kamu menjadi korban. Membiarkan orang lain membuatmu begitu tersakiti. Lalu menangis seolah kamu paling menderita. Berharap menjadi sejenak lebih baik setelahnya. Kamu lagi-lagi begitu menikmati peranmu sebagai korban. Hingga kamu tak sadar, lukamu sendiri kamu tutup begitu tebal. Luka yang kamu perbuat pada dirimu sendiri.

Kalau tak ada lagi sesiapa yang bisa kamu salahkan atas air matamu, maka kamu mulai menyalahkan keadaan. Menyalahkan hujan yang harusnya turun menjadi berkah. Menyalahkan matahari yang harusnya menghangatkan jiwamu. Menyalahkan apa saja. Agar kamu tak tampak bersalah. Agar kamulah yang tampak menjadi korbannya. Hingga kamu semakin tak menyadari, lukamu bernanah di balik perban tebal yang kamu bebatkan. Kamu seolah baik-baik saja. Tapi langkahmu berat, jiwamu kosong. Hanya senyummu tersungging seolah kamu yang paling kuat. Ah, bukankah itu sungguh menyesakkan? Continue reading “Memaafkan Diri Sendiri”