Mama Curhat, Mama Lyfe

Trik Mengurus Rumah Tangga Tanpa ART

Foto ilustrasi dari free photo library

Hai haloo. Ahimsa kembali lagi ngeblog. Kali ini aku ingin cerita pengalaman sebagai mama dua anak balita yang seringkali sok rempong sendiri dan jadi alasan biar nggak nulis 😂. So, kali ini aku mau nulis. Mau terus melawan segala kemageran ceritanya. Mager nulis, ya lawan deegan nulis. Males nyapu, ya lawan dengan cepet ambil sapu lalu kerjakan. Males nyetrika, ya cepet nyetrika. Karena cara melawan males ya dengan dikerjakan. Bukan begitu buibu?

Jadi ceritanya, beberapa waktu ini aku mencoba menerapkan pola yang lebih disiplin supaya nggak keteteran ngurus rumah dan anak. Apalagi suami sering banget ada kerjaan keluar kota kan. Sementara itu, kami sepakat untuk nggak pakai jasa ART (Asisten Rumah Tangga) karena beberapa hal. Jadi kalau suami pergi tuh, biasanya rewel rungsing sendiri aku tuh. Selain capek karena ngurus semua sendiri, ya gimana gitu ya nggak ada temen ngomel sebelum tidur. Kalau ada suami kan, sepulang suami kerja, ada yang nemenin anak-anak, aku bisa melipir beberes. Abis itu ada temen ngobrol. Nah kalau dia nggak ada, ya aku harus atur banget supaya tetep bisa beberes tanpa nunggu ada yang jagain anak-anak.

Nah, lama-lama aku mikir, ya masa mau rungsing terus tiap suami keluar kota?
Lalu aku praktekkan beberapa trik ini. Well, ini juga trial error sih sampai aku ketemu di titik ini. Setiap rumah tangga pasti punya cara yang berbeda. Tapi semoga saja satu atau beberapa dari trik ini bisa diterapkan juga untuk mengurangi kerempongan mama dalam bekerja dan berpikir. Tsaaah.

Berikut trik mengurus rumah tangga tanpa ART versi Ahimsa.

Continue reading “Trik Mengurus Rumah Tangga Tanpa ART”

30 Hari Ngeblog Ramadhan, Mama Curhat, Mama Lyfe

Berdamai dengan Keterbatasan Diri

Fiuhhhh. Begitulah leganya aku ketika rumah sudah bersih, anak-anak tidur dan mereka sudah makan, semua urusan rumah beres dan target harianku selama puasa terpenuhi. Eh tunggu, terpenuhi?

Ternyataaaa, jauh, Pemirsa. Target bacaan Qur’an belum maksimal, hari ini gatot nulis sesuai tema, dan diuji banget dengan aktivitas anak-anak seharian. Rasanya kuingin marah melampiaskan tapi kuhanyalah sendiri di sini, lah malah nyanyi.

Tulisan ketiga hari ini harusnya ada temanya sesuai challenge yang aku ikuti. Iya, aku sedang mengikuti tantangan 30 hari menulis blog. Tidak tanggung-tanggung, aku mengikuti dua event dari dua komunitas sekaligus, dari @bloggerperempuan dan @bloggersumut. Terkadang satu tulisan bisa untuk dua event itu sekaligus, tapi jiwa perfeksionis dalam diriku sering memberontak ingin menulis dua topik yang berbeda. Apalagi untuk @bloggerperempuan temanya ditentukan.

Nah sayangnya, tema yang sudah kusiapkan untuk hari ketiga ini gagal aku eksekusi karena aku kehilangan struk pembelian produk yang akan diulas. Bete? Banget. Continue reading “Berdamai dengan Keterbatasan Diri”