Cerita dan Celoteh, Prosa dan Puisi

Aku Takut Jika…

Aku takut jika orang yang kusayangi pergi meninggalkanku lebih dulu.
Lalu seorang teman menyadarkanku..
Bisa jadi, kitalah yang pergi terlebih dulu. Apa yang sudah kita siapkan?

Aku takut jika esok lusa, hidupku tak berkecukupan.
Lalu sesuatu menyadarkanku.
Bisa jadi, dari dulu aku sudah selalu diberi kecukupan. Tapi aku saja yang lupa mensyukurinya.

Aku takut jika ternyata, apa yang kumau tidak menjadi kenyataan. Lalu teman kembali menyadarkanku. Tugas kita itu memohon lewat doa, tapi bagaimana hasilnya bukan kita yang berhak mengatur.

Aku takut jika ternyata, aku menghadapi sesuatu di luar kemampuanku. Lalu sebuah kajian yang kuikuti mengingatkanku. Jika kita takut tidak mampu menghadapi sesuatu, maka perbanyaklah ilmu tentang sesuatu itu. Siapkanlah bekal sebanyak mungkin sebagai usaha untuk memampukan diri.

Aku takut jika suatu hari hidupku menjadi susah karena sesuatu. Lalu sebuah tulisan yang kubaca mengingatkanku. Sesusah apapun hidup, tugas kita adalah menjalaninya dengan penuh keikhlasan. Jika kita ingat Allah dalam keadaan apapun, maka segala susah terasa indah.

Sering sekali, kita memikirkan masa depan. Sampai lupa menikmati saat ini. Sering sekali, kita menyesalkan masa lalu, sampai lupa, kebaikan yang kita alami hari ini adalah buah dari proses panjang yang kita alami di masa lalu. Semua saling berkelindan. Menjadi sebuah takdir, yang seharusnya kita terima. Kita nikmati. Kita rasakan.

Kita hidup di saat ini. Beribadah di saat ini. Memohon ampun untuk masa lalu tanpa berandai mengubah takdirnya. Menyiapkan usaha terbaik untuk masa depan tanpa menakutkan banyak hal. Kita tahu, yang sulit seringkali bukanlah usahanya. Tapi bagaimana tetap yakin pada-Nya dalam kondisi apapun, bahkan saat yang kita usahakan belum tercapai.

Continue reading “Aku Takut Jika…”

30 Hari Ngeblog Ramadhan, Cerita dan Celoteh, Prosa dan Puisi

Ketika Aku Tidak Mampu

Dear Aku, apa yang sedang kamu pikirkan? Mengapa tak henti kamu rutuki dirimu sendiri? Berhentilah menghujani dadamu dengan sederet perasaan bersalah.

Coba lihat lagi, lihat lebih dalam. Kamu bukannya bersalah, kamu hanya tidak mampu. Dan itu tidak apa-apa. Tidak semua hal mampu kamu kerjakan. Sungguh, itu tidak apa-apa. Karena kamu juga manusia yang tidak maha segala.

Setidaknya, kamu tahu kamu sudah berusaha. Kamu tidak menyerah tanpa melakukan apapun. Kamu sudah berjuang. Tapi akhirnya kamu tetap tidak mampu. Sekali lagi, itu tidak apa-apa. Justru ucapkanlah terima kasih pada dirimu sendiri karena telah mau berjuang sekeras itu.

Aku tahu kamu masih sedih karena kegagalan atau ketidakmampuanmu ini. Pasti karena kamu mulai membandingkan dirimu dengan orang lain. Iya kan?

Mengapa dia bisa berjuang lebih keras lagi sedangkan untuk sampai di sini saja aku tak sanggup?

Mengapa dia malah bisa meraih itu semua tanpa perjuangan yang berarti?

Ya, aku bisa mendengar jerit di hatimu.

Continue reading “Ketika Aku Tidak Mampu”

Cerita dan Celoteh, Prosa dan Puisi

Agar Tetap Menulis di Kala Rempong

Sebagai mama dengan dua anak balita, terkadang aku merasa menjadi orang paling rempong sedunia yang nggak bisa ngerjain apa-apa selain momong anak. Padahal yaaaa, sebenernya nggak gitu-gitu kali.

Prinsipku, selama kita masih bisa buka instagram dan baca whatsapp, selama itu pula kita masih bisa produktif. Nah selanjutnya, itu tinggal masalah kemauan. Mau atau tidak. Dan hanya kita sendiri yang tahu alasan pastinya.

Produktif itu sendiri macam-macam ya definisinya, dan setiap orang berbeda. Terkadang, dengan menyelesaikan setrikaan juga aku merasa produktif wkwkw. Tapi karena aku di sini memang profesiku juga penulis, salah satu indikator produktifku ya ketika menulis.

So, tentukan dulu produktif versi kamu yang seperti apa. Dan lagi-lagi, ini butuh yang namanya self awareness, alias kenal sama diri sendiri. Biar produktifnya kita itu bukan standardnya orang lain. Kan lelah udah ngejar ini itu ternyata nggak puas. Nggak memenuhi kebutuhan diri sendiri. Cuma nurutin ego biar nggak kalah sama yang lain #eh.

Baiklah, kali ini aku mau kecilin lingkup khusus menulis ya karena ini keseharian aku.

“Himsa, gimana sih bisa tetap nulis sambil ngurus dua balita gitu?”

Banyak yang nanya gitu, dan rata-rata ibu-ibu dengan anak toddler. Tahu lah ya gimana lelahnya ngurus todler yang lagi asyik lari sana-sini. Sebenernya bukan ibu-ibu aja sih yang rempong dan jadi males nulis, banyak. Alasannya macam-macam.

Nah, sebenarnya aku sendiri pun tak serajin itu. Ada kalanya juga males banget. Capek. Me time nya mau nonton youtube ringan aja. It’s okay. Tapi ya itu tadi, menulis sama aku itu kayak udah ada ikatan emosionalnya. Jadi, aku merasa aku ada ketika aku menulis. Aku merasa legaaaa banget kalau selesai nulis. Makanya aku ikut event yang bikin aku menulis secara berkala. Nah, di Ramadan ini, aku ambil tantangan menulis selama tiga puluh hari.

Oh, ya, balik lagi. Gimana tuh bisa nulisnya?

1. Tentukan strong why
Temukan alasan yang kuat kenapa sih kamu harus nulis. Kalau aku ya karena nulis itu udah jadi kebutuhan aku. Kalau lama nggak nulis rasanya kayak ada yang sesak gitu. Setelah itu niatin dulu bakal konsisten. Nah terserah mau setiap hari atau setiap minggu atau gimana kamu deh. Yang paling penting, komitmen ke diri sendiri akan menjalaninya dengan baik.

2. Manajemen waktu
Punya anak ini terkadang ngatur waktunya lumayan bikin ngos-ngosan, karena kan mereka nggak bisa kita setting kapan anteng, kapan heboh. Jadi ya kita yang harus pelajari. Trial error pasti. Nanti lama-lama ketemu kok polanya. Kalau aku biasanya nulis pas nunggu Kafin tidur nyenyak. Dia itu sering udah tidur tapi nggak mau ditinggal gitu, jadi harus nempel sama kita. Nah saat itulah aku ambil HP dan ketik-ketik sambil nunggu dia nyenyak.

3. Fleksibel
Nggak usah nunggu ada laptop dulu baru nulis. Inilah yang kumaksud tadi kita masih bisa produktif selama masih bisa baca whatsapp dan buka IG. Karena ya sebenarnya waktu yang kita pakai untuk terlalu lama membaca media sosial itu, bisa kita pakai untuk produktif, baik menulis ataupun yang lain.
Nah, dengan menulis di HP, kita bisa nulis di mana aja. Dulu pas masih kerja, aku selalu nulis di atas transjakarta. Karena jauh kan, jadi lumayan.

Oh ya, kalau aku pakai aplikasi namnya writer. Ini apilkasi ringan tapi bisa lihat udah berapa kata nulisnya, dan lain-lain.

So, masih ada alasan untuk tidak produktif? Silakan. Nggak apa-apa pun jika itu piluhanmu. Tapi jangan lupa semuanya ada konsekuensinya. Jangan sampai kita menikmati suatu pilihan yang kita ambil tapi mengeluh dengan konsekuensinya. Nanti lelah sekali.

Kurang lebih begitulah ya tips tetap bisa menulis meskipun rempong ala ahimsa. Selebihnya ya kembali ke kita sendiri, mau atau nggak.

Semoga bermanfaat. See ya to the next post..

Medan,
9 Mei 2019
22.18

30 Hari Ngeblog Ramadhan, Prosa dan Puisi

Untuk Aku Jika Sedang Kesal

Dear Aku, suatu hari kamu pasti pernah kesal. Entah pada seseorang atau keadaan yang seakan tak berpihak padamu. Kamu ingin marah, dadamu sesak. Ingin rasanya semuanya kamu salahkan.

Jika itu terjadi, duduklah sebentar. Tarik napasmu lebih dalam. Kamu boleh menulis semua kekesalanmu di selembar kertas kosong, lalu sobeklah sekuat tenaga. Lampiaskanlah semua amarah yang menyesakkan dadamu itu melalui goresan penamu.

Tapi wahai aku, maukah kuberi tahu dirimu sesuatu? Ini pengingat untukmu, diriku sendiri. Simak baik-baik ya. Continue reading “Untuk Aku Jika Sedang Kesal”

30 Hari Ngeblog Ramadhan, Cerita dan Celoteh, Prosa dan Puisi

Tentang Prasangka Baik

Ketika kita sudah berusaha berprasangka baik, tapi ternyata hasilnya tetap tidak baik, itu rasanya ingin menyerah saja. Buat apa selama ini berprasangka baik? Toh yang terjadi tetap saja buruk. Tetap saja tidak tidak sesuai harapan kita.

Eh tunggu, buruk versi siapa?

Kita mungkin lupa bahwa berprasangka baik itu tidak sekadar berarti berprasangka bahwa sesuatu akan terjadi sesuai keinginan kita. Tapi berprasangka baik juga percaya, bahwa apa yang akan terjadi nanti setelah segala usaha kita, adalah yang terbaik yang diatur Allah–entah sesuai dengan keinginan kita atau tidak. Berprasangka baik itu meyakini, bahwa seburuk apapun keadaan yang menimpa kita, tersimpan hal baik yang sedang disiapkan Allah.

Mungkin tidak sekarang hikmahnya bisa kita ambil. Mungkin nanti. Karena itu prasangka baik selalu berpasangan dengan bersabar.

Prasangka baik bukan pula berarti mengabaikan segala emosi negatif yang sedang kita rasakan. Tak perlu berpura-pura kuat jika memang sedang lelah. Tak perlu berpura-pura sabar jika memang sedang kesal. Tak perlu pula berpura-pura memasang senyum paling manis di media sosial tapi menyimpan sejuta luka di kehidupan nyata.

Berprasangka baik berarti kita menerima itu semua. Boleh lelah, boleh marah, boleh berhenti sejenak dari hingar bingar dunia jika memang terasa begitu sulit untuk sekadar tersenyum. Lalu salurkanlah dengan cara yang baik. Entah menulis, bersih-bersih, menangis dalam salat, atau apapun.

Continue reading “Tentang Prasangka Baik”

Cerita dan Celoteh, Prosa dan Puisi

Untuk Aku yang Sedang Menunggu

Dear Aku,

Kamu tahu? Dari sekian banyak jenis menunggu, yang paling menyakitkan adalah menunggu orang lain atau keadaan berubah. Itu menyakitkan. Karena kita berharap sendirian.⁣

Percayalah. Sekuat apapun kamu meminta, keadaan tidak akan berubah jika kamu tidak memulai menyesuaikan diri dengan keadaan tersebut. Menerima dulu. Seberapapun diri kamu berusaha menolak karena tidak tahan dengan rasa tidak enaknya. Terima dulu.⁣

Dalam proses itu, mungkin kamu akan tahu, bahwa ada hal di kehidupan kita yang akan terasa menjadi membahagiakan hanya ketika kita menerimanya. Terima dulu, barangkali Tuhan sedang menitipkan pesan lewat keadaan itu.⁣

Selebihnya, lakukan upaya yang bisa kamu lakukan. Jangan tunggu keadaan mengubah semuanya lebih baik. Kamu lah yang bergerak. Kamu lah yang memulai, meskipun jika nanti hasilnya tetap tak sesuai keinginanmu.⁣

Apakah itu mudah? Tidak. Continue reading “Untuk Aku yang Sedang Menunggu”

Cerita dan Celoteh, Prosa dan Puisi

Memaafkan Diri Sendiri

Ini adalah aku suatu ketika, yang sedang berbicara dengan diriku sendiri. Adalah aku, yang mulai bertanya. Duhai diri, kapankah kamu akan memulai memaafkan dirimu sendiri?

Entah pada episode ke berapa, kamu akan sampai pada titik itu. Kamu masih saja menangis, atau sekadar merutuk. Mencari orang lain untuk kamu jadikan si ‘Yang Bersalah’, agar kamu menjadi korban. Membiarkan orang lain membuatmu begitu tersakiti. Lalu menangis seolah kamu paling menderita. Berharap menjadi sejenak lebih baik setelahnya. Kamu lagi-lagi begitu menikmati peranmu sebagai korban. Hingga kamu tak sadar, lukamu sendiri kamu tutup begitu tebal. Luka yang kamu perbuat pada dirimu sendiri.

Kalau tak ada lagi sesiapa yang bisa kamu salahkan atas air matamu, maka kamu mulai menyalahkan keadaan. Menyalahkan hujan yang harusnya turun menjadi berkah. Menyalahkan matahari yang harusnya menghangatkan jiwamu. Menyalahkan apa saja. Agar kamu tak tampak bersalah. Agar kamulah yang tampak menjadi korbannya. Hingga kamu semakin tak menyadari, lukamu bernanah di balik perban tebal yang kamu bebatkan. Kamu seolah baik-baik saja. Tapi langkahmu berat, jiwamu kosong. Hanya senyummu tersungging seolah kamu yang paling kuat. Ah, bukankah itu sungguh menyesakkan? Continue reading “Memaafkan Diri Sendiri”