Mama Curhat, Mama Lyfe

Trik Mengurus Rumah Tangga Tanpa ART

Foto ilustrasi dari free photo library

Hai haloo. Ahimsa kembali lagi ngeblog. Kali ini aku ingin cerita pengalaman sebagai mama dua anak balita yang seringkali sok rempong sendiri dan jadi alasan biar nggak nulis 😂. So, kali ini aku mau nulis. Mau terus melawan segala kemageran ceritanya. Mager nulis, ya lawan deegan nulis. Males nyapu, ya lawan dengan cepet ambil sapu lalu kerjakan. Males nyetrika, ya cepet nyetrika. Karena cara melawan males ya dengan dikerjakan. Bukan begitu buibu?

Jadi ceritanya, beberapa waktu ini aku mencoba menerapkan pola yang lebih disiplin supaya nggak keteteran ngurus rumah dan anak. Apalagi suami sering banget ada kerjaan keluar kota kan. Sementara itu, kami sepakat untuk nggak pakai jasa ART (Asisten Rumah Tangga) karena beberapa hal. Jadi kalau suami pergi tuh, biasanya rewel rungsing sendiri aku tuh. Selain capek karena ngurus semua sendiri, ya gimana gitu ya nggak ada temen ngomel sebelum tidur. Kalau ada suami kan, sepulang suami kerja, ada yang nemenin anak-anak, aku bisa melipir beberes. Abis itu ada temen ngobrol. Nah kalau dia nggak ada, ya aku harus atur banget supaya tetep bisa beberes tanpa nunggu ada yang jagain anak-anak.

Nah, lama-lama aku mikir, ya masa mau rungsing terus tiap suami keluar kota?
Lalu aku praktekkan beberapa trik ini. Well, ini juga trial error sih sampai aku ketemu di titik ini. Setiap rumah tangga pasti punya cara yang berbeda. Tapi semoga saja satu atau beberapa dari trik ini bisa diterapkan juga untuk mengurangi kerempongan mama dalam bekerja dan berpikir. Tsaaah.

Berikut trik mengurus rumah tangga tanpa ART versi Ahimsa.

1. Disiplin
Ini paling penting ya, Buibu. Karena yang bikin kerjaan jadi keteteran ya ini. Pas ada kesempatan kerja, bukannya cepet-cepet kerja malah nunda dulu. Malah asyik main HP. Akhirnya ya keburu anak rewel, belum ngapa-ngapain. Kerjaan jadi numpuk. Lalu rungsing sendiri. Uhuk, pengalaman ya, Hims? Pastinya wkwkwkw. Tapi kalau gini terus, yang capek ya kita sendiri. Makanya harus banget dilawan itu. Abis makan, abis masak, kalau bisa langsung diberesin, piringnya langsung dicuci. Jadi nggak ntar-ntar. Naruh barang biasakan sesuai tempatnya. Jadi pas beberes nggak numpuk. Abis nyuci langsung dijemur, jangan dibiarin dulu. Keburu males, keringnya makin lama. Beranak pinak lah itu. Percaya deh, kalau kita disiplin, lama-lama anak-anak ngikut kok pelan-pelan.

2. Atur Prioritas dan Multitasking
Perempuan udah dikenal jago dong dalam urusan multitasking? Karena emang punya kelebihan dalam hal ini. Jadi manfaatkanlah sebaik mungkin. Atur waktu dan kerjaan seefektif mungkin. Kalau aku, sebelum ngerjain sesuatu itu biasanya kupikirin dulu. Mana dulu ya yang harus kukerjakan? Yang sekiranya bisa disambil ya aku kerjain duluan. Misal, mau masak tempe goreng sama sayur gulai. Nah itu aku biasanya goreng tempe dulu. Sembari nunggu goreng tempe, aku nyiapin bumbu gulai. Nanti pas gulainya lagi dimasak, aku sambil lah nyuci peralatan masaknya. Jadi lebih efektif. Kita nggak ada waktu melongo menunggu sesuatu.

2. Make It Simple
Udah tahu nggak pakai jasa ART, nggak ada bala bantuan orang tua pula, nggak usahlah mengejar diri menjadi ibu sempurna. Lelah nanti ahaha. Masak yang sederhana dan praktis aja yang penting bergizi lengkap dan anak-anak doyan. Misal bikin sayur sop bakso sama tempe goreng. Kan gampang banget tuh masaknya. Baksonya udah ada tapi yaa hahaa. Atau ikan kembung sambal tomat andalanku. Haha. Kalau mau masak yang agak ribet, nanti aja weekend atau pas suami lagi cukup santai untuk bisa bantuin jaga anak-anak. Bisa juga dengan nyetok frozen food yang sehat. Jadi tinggal goreng atau kukus. Simple.

3. Bikin Food Preparation.
Kalau buibu nggak suka frozen food, ini membantu banget. Jadi, kalau lagi ada yang bantu jagain anak-anak, geraklah cepat. Siapkan menu seminggu ke depan mau masak apa. Lalu ke pasar, beli keperluan itu semua. Bersih-bersihkan semua sayur dan ikan dan lain-lain. Lalu simpan di dalam kulkas. Ada cara-caranya kok ini. Banyak sekali bertebaran di instagram. Buat aku, ini ngebantu banget. Jadi nggak pusing lagi besok mau masak apa. Dan pas masak pun enak tinggal cemplung-cemplung aja karena udah disiapin sebelumnya.

4. Terapkan Berbagai Life Hack
Life hack itu semacam cara untuk membuat segala sesuatu jadi lebih mudah. Ada banyak life hack dalam rumah tangga yang bisa diterapkan. Misalnya, langsung melipat baju yang baru diangkat dari jemuran. Aku menyebutnya lipat cantik. Untuk baju-baju rumahan, aku pakai trik ini. Hasilnya wow, baju rapi kayak setrikaan lho haha. Syaratnya satu, jangan ditunda. Soalnya kalau ditunda ntar uwel-uwelan. Jelek deh. Tapi kalau baju kerja sama baju pergi, tetep aku setrika. Tapi nyetrikanya seminggu sekali aja. Jadi lebih hemat listrik dan hemat tenaga kan gaesss. 😂

4. Kerja Ketika Anak Bermain
Gimana ya, maunya mah kita bisa menemani anak bermain sepanjang waktu. Tapi kan kita juga punya kerjaan yang lain yaaa. Nah makanya kenali dulu, anak sukanya main apa. Bikin mereka sibuk. Kenalin aja buku sejak dini. Pasti ntar mereka asyik main buku. Sssttt, kalau mau tahu buku anak, bisa nanya-nanya aku, aku ada banyak rekomendasi (a.k.a jualan nih gaess) hahaha.
Ya pokoknya aku kasih mainan yang sibuk, kayak main air, main balok-balokan, atau apa aja deh. Nah selagi mereka asyik, mama kerja kilat yaa. Lagi-lagi, jangan nunda.
Eh tapi jangan lupa untuk selalu memberi penjelasan agar mereka mengerti. “Mama beberes dulu ya biar adek nyaman bermain. Kalau rumah kotor kan nggak nyaman, nanti nggak sehat. Banyak semut lagi. Mama nggak mau adek digigitin semut hiii. Tunggu ya, kalau udah beres, kita main bareng terus sepedaan ya. Okay?”
Selama kita selalu menepati janji, aku yakin mereka mengerti kok. Ya rewel-rewel dikit wajarlah.

7. Lemesin ajaa
Nah, kalau udah semua dikerjain, kok tetep nggak bisa karena anak rewel lah. Abis diberesin diberantakin lagi lah. Mau kerja digendolin lah. Yaudaaah tarik napas aja dulu. Take a deep breath. Nikmati aja dulu. Rumah berantakan nggak apa-apa. Lemesin lemesin. I feel you buibu… Susah emang prakteknya, apalagi yang perfeksionis kayak aku gini. Tapi kalau rungsing terus biasanya makin kacau.
Kadang ada waktu aku santai dulu. Terserah deh mau kayak gimana. Setelah aku tenang, alhamdulillah keadaan mengikuti lho. Misalnya, anak-anak malemnya bobo cepet. Jadi aku bisa cepet gerak buat beresin yang seharian nggak kepegang..

8. Komunikasikan sama Suami
Kadang ya, kita juga sok setrong sendiri ya nggak sih? Suami mau bantuin eh salah aja terus di mata kita, ya males lah dia. Makanya penting banget dikomunikasikan. Bagi tugas mana yang bisa dihandle suami, mana yang harus dihandle istri. Jangan lupa, terus kasih apresiasi tiap kali pasangan mau bantuin. Bilang makasih apapun hasilnya. Jangan disalahin mulu. Besokannya nggak dibantuin lagi nanti. Hihi.
9. Jangan Lupa Istirahat Cukup
Buibuu, walaupun ngejar banyak kerjaan, jangan lupa kasih istirahat buat diri sendiri ya. Kalau aku, waktu anak-anak tidur siang, aku emang seringkali ikut istirahat tidur siang juga. Biasanya kerjaan aku beresin sebelum itu. Kalau disiplin, biasanya kelar kok. Jadi abis itu bisa tiduran. Kalaupun ada yang belum kelar, aku juga tetap ikut tidur, selama kerjaan itu nggak urgent. Nanti aku lanjutin setelahnya. Kalau udah tidur kan badan fresh lagi. Daripada capek lalu dipaksain, yang ada ngomel sendiri. Hehehe. Istirahat tuh boleh banget. Yang nggak boleh tuh nunda terus padahal waktunya kerja.

So, lawan rasa malesnya. Jangan jadikan anak-anak alasan untuk tidak bisa produktif. Karena seringkali masalahnya bukan pada mereka. Tapi kita sendiri yang memang banyak magernya dan tidak mau disiplin. Ya kan? Eh apa aku aja? 🙈

Baiklah, segitu aja yaa. Sekali lagi, trik di atas adalah versi aku yang aku terapkan di rumah tanggaku. Bisa jadi, di rumah tangga orang lain, akan lebih efektif kalau pakai jasa ART saja. It’s okay. Nggak apa-apa. Kalian semua tetap ibu hebat. Semangattt!

Medan,
8 Agustus 2019
22.13
Ditulis biar ada temen ngomel sebelum tidur. Karena suami lagi dinas keluar kota. Ahahaha. Biar nggak rungsing gaess. Kan cewek butuh banyak mengeluarkan kata-kata 😂

28 thoughts on “Trik Mengurus Rumah Tangga Tanpa ART”

  1. tapi lelahnya luar biasa sih ya. badan selalunya pegel-pegel capekkk hahaha. saya masih pake ART untuk nyetrika dan bersih-bersih rumah karena kita sambil ngerawat ibu yang sakit stroke. masak aja yang kami masak sendiri. nyuci kan pake mesin cuci. itu aja lumayan lelah ya. salut pokoknya buat bunda-bunda yang semuanya dikerjakan sendiri.

  2. Kami menerapkan sistem teamwork untuk tugas tertentu dengan usia anak tertentu.
    Dan untuk anak usia 7 tahun ke atas sudah diberi kepercayaan handle adiknya.
    Misal : Untuk urusan makan si no 5 adalah dipercayakan ke si sulung.
    Untuk bersih-bersih si no 6, diamanahkan ke Abang no 2.

    Anyway, diatas susunan nomernya dobel tapi kerennya tetep pas di jumlah akhirnya hims

  3. I feel you ini temanyaa, salam kenal yaa Ahimsa. Udah mau jalan 2 thn nih saya jg ga pake ART. So far so good. Malah jd hapal banget letak semua brg n sudut² rmh. Kan ibu itu Google-nya letak brg suami n anak²nya. Weiss..Alhamdulillah seruu. Saya pernah menyandang ibu empat anak (yg 1 bayi), WM juga, suami LDR seminggu sekali br plg. Bayangin yaa… Udah kayak gasing kl di rumah, bergerak terus hihi, tp indah kok untuk dikenang kelak. Sehat² kita yaa

  4. Aku mengalami ini juga, saat si nenek asisten pulang kampung. Nggak bisa males-malesan, bangun lebih pagi, beres2, masak sarapan, harapannya pas anak bangun udah bisa fokus ke anak. Tapi ada kalanya memang kita harus woles sih, terpaksa biarin rumah berantakan demi anak yang lagi minta perhatian, wkwk.

  5. Terimakasih atas sarannya. Ilmu buat ntar kalau Uda jadi buibu.
    Insya Allah bisa diterapkan sejak dini.

    Tipsnya sama juga kayak yang dibuat dan diajarkan emak.
    Tapi ya gitu. Anaknya emak masih terus harus belajar menjaga agar mengerjakan tanpa ditunda.

  6. Setuju nih dengan triknya. Aku dari dulu gak suka pake ART karena aku tipe gak enak nyuruh-nyuruh orang. yo wes lah dikerjakan semampunya. syukur suami juga pengertian rumah berantakan tak apa asal anak terurus

  7. Memang lebih enak bagi saya ga pake art lebih irit pastinya hihi , so far masih bisa kpegang sendiri kerjaan rumah mumpung anak masi kecil dan belum lasak hihi

  8. Awak prnh pake art yg dateng seminggu tiga kali buat bersihin rumah aja.
    Kalo nyuci masak belanjan awak rajin.
    Nyetrika awak malas… Awak masukkan aja ke londri nyetrika doang.
    Sama kek mba ahimsa, begitu angkat jemuran baju dinas emak2 lgsg lipat dan simpan. Baju pergi2 baru disetrika hehehe

    Kadang paksu mau nolongin setrika.
    Skrg gak pake art lagi, pak su nambah tugas nyapu ngepel, sama mandiin anak pagi..

  9. Wahhh seterong ini mah….pernah nggk pake ART di rumah, alhasil aku nggak bisa jualan onlen dan praktek pagi sering tutup. Gegara pagi rungsing beberes sama masak sama nyuci. Alhasil dibbulan ke 6 aku nyari ART lagi hihihi…salut deh…

  10. kalo awak, selama setahun ini memang gk pake ART sih, tapi memang ya gimana ya. dulu sih sebelum ada bayi, yaudah urusan rumah bisa alhamdulillah ke handle, eh sekarang yah begitulah. kadang rumah seminggu gk besapu. Alhamdulillah paksu beneran super duper masyaAllah pengertian. Kalau dia bisa bantu disaat-saat awak lg males nya gk terbendung, semua kerjaaan rumah beliau yang urus kecuali masak. nah tapi daru dulu sampai sekarang nyetrika jadi aktivitas yang ngeselin buat awak, jadinya asal mau nyetrika, cucian kering abis dicuci langsung diungsiin ke rumah mamak biar dikerjain sama yg bantu-bantu dirumah mamak. hahhaha

bagaimana menurutmu? :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s