Mama Curhat, Mama Lyfe

Pengalaman Hamil dengan Toksoplasma

Ketika saya divonis dokter tengah terpapar toksoplasma di usia kehamilan sepuluh minggu, saya jelas saja syok sekali. Berbagai hal buruk tentang risiko yang mungkin akan diderita janin di kandungan membuat saya stress. Hampir saja saya menggugurkan bayi ini, tapi alhamdulillah tidak jadi.

Saat itu, saya mencari banyak referensi tentang TORCH, khususnya Toksoplasma saat hamil. Tapi, yang keluar dari google adalah informasi yang buat saya cukup mengerikan dan membuat saya semakin gila serta overthinking. Hingga saya nemu beberapa artikel di blog yang menceritakan pengalaman hamil dengan toksoplasma. Dari situ, saya membaca nada optimisme. Bahwa segala kemungkinan masih bisa terjadi. Bahwa prasangka baik itu harus terus ditumbuhkan. Entah apapun hasilnya.

Mengingat masa itu, saya jadi ingin menceritakan pengalaman ini juga di blog. Barangkali ada ibu hamil yang juga mengalami apa yang saya alami, dan bisa saling berbagi serta menguatkan.Jujur saja, ketika testpack menunjukkan garis dua, awalnya saya susah banget bilang ‘alhamdulillah’ yang beneran diiringi hati penuh syukur. Di mulut bilang alhamdulillah, tapi di hati banyak protes dan di pikiran banyak ragu serta takut. Tidak seperti ketika hamil pertama dulu sebagaimana yang saya tulis sebelumnya di blog ini. Hah? Iyakah? Iya. Ini pengakuan.

Ketika itu, Naya (anak pertama saya) masih berusia 20 bulan, dan saya memang belum kebayang sih untuk punya anak lagi. Tapi ternyata, di luar dugaan, Allah kasih amanah itu lagi. Awalnya saya emang sempat sesumbar, “Nggak apa-apa deh kalau Naya udah bisa toilet training nanti punya adik lagi”. Dan langsung dikabulkan sama Allah nggak pakai jeda. Begitu Naya lulus toilet training, saya positif hamil. Tapi saya malah bingung.

Yang terbayang di saya adalah semua yang jelek-jelek dan yang nggak enak. Saya jadi penakut, tapi dengan ketakutan yang saya buat sendiri. Saya takut segala hal buruk yang terjadi ketika Naya bayi terulang lagi. Mulai kebayang konflik soal pengasuhan dengan keluarga, rempongnya, takut nanti anaknya susah makan, nggak gendut, takut ntar ngasuh anaknya nggak kayak emak-emak kece di instagram, endebra endebre yang makin nggak penting untuk ditakuti sebenernya. Apalagi kalau udah liat postingan soal pengasuhan bayi yang benar, duh pasti langsung stress nangis nggak jelas. Iya, niatnya mah belajar. Tapi saya malah takut. Takut nggak bisa kayak gitu. Takut nggak sempurna. Saat itu saya ya nggak sadar, boro-boro, orang saya maunya semua sempurna punya anak pinter kayak selebgram.

Hah. Saya salah niat, saya melakukan sesuatu karena ingin terlihat jadi ibu yang baik, yang keren, punya anak pinter kece sempurna tumbuh kembangnya sempurnah paripurnah lah pokoknya. Tapi gagal karena saya nggak sanggup sesempurna itu. Ya zonk.

Sampai usia kehamilan lewat 9 minggu, ketakutan itu makin menjadi. Saya jadi sering nangis sendiri. Fisik saya pun ikut melemah. Puncaknya, muncul sedikit flek. Dan ketika konsultasi ke dokter, saya disuruh cek darah.

Hasilnya? Saya positif terkena toksoplasma. Jeng jeng! Kayak disambar petir rasanya. Apalagi dokternya bilang to the point, kalau bayi di dalam kandungan saya sebaiknya digugurkan demi menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Pokoknya waktu itu dikasih gambaran mengerikan sama dokter itu.

Kalau suami saya nggak tenang, mungkin udah kuiyain aja itu tawaran dokter. Tapi alhamdulillah suami saya tenang dan ngajak saya mikir dulu.

Selang sehari kemudian, saya malah nangis makin kejer sambil mohon ampun sama Allah. Iya, saking takutnya punya anak lagi, saya pernah terbersit sekilas gitu seandainya anak di kandungan ini tidak ada, tapi ternyata pas beneran kejadian saya nangis-nangis. Saya nggak rela kalau bayi ini digugurkan gitu aja. Saya nggak mau. Entah itu namanya feeling ibu atau gimana, saya tiba-tiba sayang banget sama makhluk yang bahkan belum ditiupkan ruhnya ini.

Waktu itu, suami bilang supaya saya nggak buru-buru. Semua ada solusinya. Saya baca semua informasi di google soal tokso, dan malah makin stress. Ya udah nanya sana-sini, dan akhirnya ter-jleb-kan setelah curhat sama Kak Dita. Kak Dita ini punya pengalaman dengan TORCH juga dan dia luar biasa berjuang untuk bayinya dengan segala ujian yang ada. Saya kicep dong. Masa saya mau nyerah gitu aja? Malu banget. Belum ada apa-apanya sama yang dialamin Kak Dita.

Maka, hari itu bismillaah saya dan suami mantap untuk melanjutkan kehamilan ini apapun yang terjadi. Saya mikir, kalau saya gugurin janin saya, apa nanti nggak nyesel seumur hidup. Gimana kalau nanti di akhirat justru anak ini lah yang nyelametin saya dan suami?

Bismillaah. Sambil terus doa dan usaha, kami makin yakin dengan keputusan kami. Kami pun akhirnya konsultasi ke dsog lain untuk cari second opinion.

Dokter yang kedua ini justru kebalikan dari dokter pertama. Beliau malah melarang abortus. Apalagi setelah dicek, kondisi janin bagus. Hanya harus terus dipantau. Beliau juga bilang InsyaAllah nggak ada apa-apa, karena setelah dicek ulang, angka toksonya pun tidak tinggi, di ambang batas positif dan negatif. Saya akhirnya menjalani terapi obat selama tiga bulan sambil terus berprasangka baik sama Allah.

Saya unfollow instagram yang kiranya bikin saya stress. Saya belajar menerima bahwa saya bukan ibu sempurna, tapi saya adalah ibu yang dibutuhkan anak-anak saya. Perlahan, saya mulai menerima dan bahagia dengan kehamilan saya. Ajaib, fisik saya pun ikut membaik, dan berat badan pun melonjak cepat πŸ˜† Secara sebelumnya saya punya PR naikin BB, susah amat.

Dan pas dokter bilang InsyaAllah bayinya laki-laki, rasanya kayak dikasih hadiah, dikasih Allah sepasang cowok cewek. Dikasih sehat aja udah seneng banget. MasyaAllah.

Memasuki usia kehamilan 22 minggu, setelah terapi obat selesai, saya dirujuk ke spesialis fetomaternal agar kondisi bayi di perut bisa dicek secara detail per organnya. Alhamdulillah semua baik-baik saja.

Oh ya, selama itu saya juga mengikuti pengobatan alternatif. Saya disarankan untuk memperbanyak konsumsi makanan yang kaya antioksidan seperti brokoli dan bawang putih serta minum madu.

Sampai tidak terasa usia kehamilan sudah 38 minggu. Di usia ini, dokter bilang kalau plasenta udah mulai tua dan air ketuban mulai berkurang, jadi saya dikasih target sampai tanggal 5 April, kalau belum ada tanda kontraksi maka saya harus diinduksi agar bayi segera lahir. Alhamdulillah kali ini udah lebih tenang. Udah banyak baca, ikut kelas bidankita, jadi lebih paham kalau usia kehamilan tua memang air ketuban berkurang, tapi harus sabar nggak ujug-ujug diinduksi juga. Saya juga cari second opinion lagi dan smaa dokter yang baru ya saya disuruh sabar menunggu gelombang cinta itu muncul.

Ternyata, bayi saya memang menunggu mamanya menyelesaikan semua urusannya dulu. Setelah urusan ini itu selesai, akhirnya tanda itu muncul. Hari Selasa malam, kontraksi mulai teratur tiap dua jam sekali. Besoknya kontraksi makin teratur. Saya pergi ke rumah sakit jam 14.00, dan ternyata udah kontraksi seharian itu masih bukaan dua. Jam 16.00, bukaan naik ke empat. Naik lagi ke bukaan enam sekitar jam 18.00. Tapi habis itu macet, sampai pukul 21.30, bukaan masih stag di bukaan enam dan saya sudah lemas. Akhirnya dokter menyarankan induksi melalui infus untuk memacu kontraksi. Saya udah pasrah aja. Syukur alhamdulillah sekitar satu jam kemudian, lahir seorang bayi laki-laki. Sehat. Tidak kurang satu apa pun. Ah, nyes rasanya. MasyaAllah.

Eh, eh, siapa bilang lahiran anak kedua lebih mudah. Apalagi anak laki. Lebih wow rasanya. Sungkem sama mertua πŸ™ˆ

Begitulah. Drama itu alhamdulillah sudah terlewati. Sekarang drama selanjutnya sebagai mama dua anak dimulai. Mari kita nikmati πŸ˜‚πŸ˜†

Dan ternyata, punya bayi lagi bikin saya sebahagia ini. Iya, capeknya juga banyak. Tapi kali ini, saya benar-benar tidak mau abai dan mencoba menikmati setiap momen sama baby, baik enak dan nggak enaknya. Saya mau menerima.

Alhamdulillah, Kafin, anak kedua kami, memberi banyak sekali pelajaran. Bahwa prasangka baik itu penting. Bahwa tenang akan memberi banyak jalan keluar. Sekarang pun, alhamdulillah Kafin bayi yang sangat baik. Tidak rewel. Dan pokoknya bener-bener memberi warna baru untuk saya. Saya seperti mendapat kesempatan kedua, secara dulu ketika anak pertama sempet baby blues, jadi lebih banyak nangis daripada menikmati momen bahagia sebagai ibu. Nangis karena berbagai hal yang saya buat sendiri akibat saya overthinking.

Tantangan di depan mata sudah pasti lebih banyak. Kecemburuan Naya misalnya. Sibuk ngurus bayi sendiri di kota rantau. Atau gimana bagi waktu dengan menulis. Tapi ya gimana, hadapi. As long as I’m enjoy the moment, it will be fun. Jadi lahan juga buat atur kerjasama dengan suami.

Kemarin, 11 April 2019, alhamdulillah Kafin tepat berusia setahun.

Perjalanan setahun ini juga masih terus bergulat dengan pelajaran tentang prasangka baik. Karena ternyata setelah usia sebulan, Kafin minum ASInya hemat 😦 Berat badannya iriiit sekali naiknya. Saya sempat konsultasi ke dsa dan katanya bisa jadi tokso itu masih berpengaruh. Tapi balik lagi prasangka baiknya dikencengin, apapun yang dikasih Allah, entah itu baik atau tidak menurut kita, adalah yang terbaik dari Allah. Dan pasti ada hikmahnya.

Ya sudah kali ini saya lebih luwes dalam mengasuh bayi. Nggak kaku harus sesuai pakem media sosial. Karena setiap ibu punya caranya sendiri kan?

Hal yang saya takutkan beneran kejadian, BB Kafin nggak jauh lebih baik dari perjuangan ketika Naya dulu, malah lebih buruk. Tapi alhamdulillah dramanya tidak selebay dulu hehe. Ternyata kalau kita sadar, jalaninnya ya nggak semenakutkan itu kok.

Tapi yang saya masih baper ituuu adalah, kalau ada ibu-ibu dateng terus bilang, “eh anaknya umur berapa? Anak saya umur segitu udah sekian kilo.” Atau, “masih kayak umur sekian bulan ya? Kecil.” Seketika pingin aku kasih empat buku aku dengan gratis deh. Haha. Enggak ding, enak aja. Beli lah kalau mau πŸ˜†

Tapi ya sudahlah. Masih banyak sekali hal baik yang bisa disyukuri. Meskipun terus berjuang dengan berat badan, alhamdulillah perkembangan Kafin sangat bagus. Malah suka amazing aku tuh masyaAllah sendiri lihat tingkahnya. Makannya juga alhamdulillah nggak sesusah kakaknya yang sampai sekarang juga masih bikin dada ini cenat cenut 😌

Begitulah. Apapun yang sedang kalian hadapi, sebagai sesama ibu, aku cuma pingin bilang..

Seorang ibu boleh lelah kok. Boleh banget. Silakan ceritakan kegelisahanmu di notes hp, di selembar kertas, atau di manapun yang kamu nyaman. Berceritalah. Lalu jangan lupa ambil hikmahnya dan kembalilah berprasangka baik. Apapun yang terjadi, entah itu baik atau tidak menurut kita, pasti baik menurut Allah. Hikmahnya mungkin saja tidak kita lihat sekarang, tapi nanti entah kapan kita mungkin akan ber-oh, oh ini ya alasan Allah kenapa dulu aku dibikin begini begitu. Oooh, ternyata Allah memang beneran baik yaaa memberi yang terbaik untuk aku.

Dengan diberi kehamilan yang cukup drama, aku sendiri jadi lebih banyak introspeksi lalu mohon ampun dan belajar untuk tidak kufur sama nikmat yang dikasih Allah. Kalau kita lulus, insyaAllah banyak hal baik menanti. Memang menjalaninya tidak mudah. Tapi hidup memang untuk dijalani kan?

Buat sesama ibu yang mungkin juga terserang torch atau dikaruniai bayi spesial karena itu, semoga jadi penggugur dosa dan ladang pahala. Serta diberi kekuatan untuk terus berjuang. Sekali lagi, kalau lelah, ibu boleh istirahat kok. Peluk dari aku, seorang ibu yang juga berjuang. Barangkali perjuangan kita berbeda, tapi setiap ibu pasti memiliki ujiannya masing-masing. Salam prasangka baik. Hugs!

img_20190407_205044_2407576957905003110079.jpg

Medan, 12 April 2019
23.55 WIB,

13 thoughts on “Pengalaman Hamil dengan Toksoplasma”

  1. Tosss dulu dengan badan anak yang mungil..
    Sebagai emak yang anaknya hampir 5, Udah kenyang dibilang anaknya mungkin kurang gizi, dll.. hihihi
    yang pasti tutup kuping kiri, tutup kuping kanan.
    yang tau keadaan anak ya ibunya.
    Btw, Induksi lewat infus rasanya maknyossss ya..
    ngerasain pas anak ke 4. Gara2 macet di bukaan ke 2, tapi berpacu dengan air ketuban yang mau habis..

  2. Peluk juga mbaa 😊 perjuangannya mba masyaallah, saya kalo di vonis dokter kena tokso pasti bakalan panik bayangan yg jelek2 aja dari awal kehamilan tapi ternyata kekhawatirannya gak terbukti ya, semoga dek Kafin tumbuh menjadi anak yg sehat dan sholih ya mba

  3. setuju mbak, anak saya juga yang kedua laki. Dan saat melahirkan rasanya lebih wow drpd yang pertama. Tapi kalian hebat memutuskan untuk tidak menyerah, hamil dengan vonis tersebut.

  4. Wahh perjuangan yang sungguh luar biasa ya kek, hehe
    Saya mah nggak ngerti2 amat yg begini, tp yg penting selalu yakin aja kalau dikasih ujian sama Tuhan, pasti ada maksud baik dan hikmahnya untuk kita

  5. Salut dengan keputusan yang mau menggugurkan namun tak jadi. Dikasih rezeki kog mau dibuang. Untuk aja tak jadi ya kak.

    Suka dengan kata Prasangka Baik. Itu memang sangat perlu. Dan ga ada usaha yang mengkhianati hasil ya kak.

    By the way, Toksoplasma itu apa ya?

  6. Always amaze sama cerita perjuangan perempuan. Jadi buat makin sayang sama ibu dan calon ibu.. eh…
    Makasih kak udah berbagi cerita

bagaimana menurutmu? :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s