Cerita dan Celoteh

Hai, Anak Kosan.. Manajemen Uang itu Tidak Sama Dengan Ngirit Uang Makan!

Hai teman-teman seperjuangan yang merasa merantau untuk menuntut ilmu, tinggal di kosan, memulai hidup mandiri, dan tentunya jauh dari orang tua. Izinkanlah hari ini saya bercerita (atau lebih tepatnya nyerocos) tentang sesuatu hal yang semoga bisa jadi pelajaran buat kita semua, khususnya anak kosan. Begini ceritanya..

Siapa di sini anak kosan yang belum pernah sakit? Hampir semuanya pernah. Penyakit yang paling rajin PDKT kepada anak kosan itu: Typus. Ngaku aja deh, siapa yang udah pernah sakit Typus? Dulu, saya sombong sekali. Makan sesuka saya, sehari sekali pun sering, dengan menu seadanya, seperti: telur atau mie instant atau sarden instant. Apalagi saya tidak terlalu suka makan buah. Saya lebih suka membeli jajanan macam cireng, cilok, baso cuanki dan lain-lain daripada membeli makanan berat. Hehehe. Suatu ketika, pernah ada pula yang mengingatkan. “Nggak usah begitu, kalau udah kena typus baru tau tuh rasanya. Pola makan itu dijaga dengan baik. Nggak usah ngirit kalau beli makanan. Kan manajemen uang tidak hanya dengan cara ngirit beli makan. Tapi yang dibeli ya makanan yang sehat juga, jangan jajanan mulu.” Saya lupa siapa yang menasihati itu. Banyak soalnya. Hehe. Tapi ya namanya bandel, saat itu saya cuma jawab singkat aja, “Hehehe, insyaAllah saya nggak kena typus kok. Udah pernah waktu SD,” sambil nyengir.

Hai anak kosan.. Siapa yang suka begitu? Mau beli makanan yang empat sehat lima sempurna mikir-mikir. Ngirit katanya. Hai anak kosan, ngirit sok mangga boleh. Tapi plis, jangan untuk masalah makanan. Belilah makanan yang sehat, jangan melulu yang instant. Nanti kalau sakit, beli obat lebih mahal. Udah mahal, tak enak pula. Uang untuk beli obat itu bisa buat beli makanan-makanan enak dan sehat dengan jumlah yang lebih banyak. Jadi plis, manajemen uang itu bukan ngirit di makanan. Hei, bukankah itu tujuan pokok orang tua mengirimkan uang setiap bulannya? Jangan sampai kita nggak amanah yaa, Teman-teman.

Plis, jangan seperti saya. Hari ini puncaknya saya terkapar. Setelah beberapa hari menahan sakit kepala dan maksa berbagai kegiatan. Hari ini saya off. Memilih untuk diam saja di sekotak kamar. Tidak ada laptop, karena itu jelas akan menambah sakit kepala. Hanya benda putih berbalut biru ini, masih mau jadi lahan huruf-hurufku, yang mengurangi penatku. Sambil tersenyum, mengingat suara dokter kemarin malam. Semoga tidak kejadian. Dengan tetap ceria seperti ini, insyaAllah proses sembuh lebih cepat. Amiiin. Iya kan? πŸ™‚

Plis, teman-teman. Sebelum sakit, selagi masih diberi kesehatan, nikmatilah sehat itu dengan sesehat-sehatnya. Daripada buat opname, sama-sama nginep, mending uangnya buat jalan-jalan di villa, lebih menenteramkan hati. Jadi, sekali lagi, yang masih sehat, nikmatilah sehat itu dengan sesehat-sehatnya. Mungkin ini sering kita dengar, tapi sering sekali kita lupakan, atau lebih ironisnya kita abaikan.

Ini ada quote dari sahabat saya, seorang mahasiswa jurusan Psikologi UNDIP dengan IP 4,

“Kalau buat yang lain boleh nggak punya duit dulu, tapi kalau buat beli makanan, harus selalu punya duit. Itu modal utama.”

Kurang lebih begitu kalimatnya, dengan beberapa kata yang saya ubah, karena saya lupa tepatnya. Iya juga sih, yang harus diirit itu bukan beli makanan sehatnya, tapi kebutuhan lain yang tidak terlalu urgen. Jalan-jalannya dikurangi dulu misalnya. Seperlunya saja. Beli barang-barang yang tidak terlalu bermanfaat bagi kita misalnya, itu juga yang harus ditahan. Bukan beli makanannya. Hehe..

Maaf ya kalau agak ngotot nulisnya, sebenarnya itu Himsa di kaca yang lagi nasihatin Himsa yang sebenarnya yang tiduran dengan muka jelek itu. Tuh kan, kalau orang sakit itu, selain makannya nggak enak, muka juga tambah jelek lho. Jadi, sekali lagi, selagi masih sehat, nikmatilah sehat itu dengan cara yang sesehat-sehatnya.

Pojok Biru 2,

19 Februari 2012

9.26

Sekarang, sudah tanggal 23 Februari, saya masih terkapar di kamar, setelah kemarin kuliah dan ternyata tepar. Hanya saja, saya mulai suntuk, jadi iseng aja blogging, hehe. Kan disuruh refreshing, ya ini refreshing model Ahimsa, menjalankan hobi. πŸ˜€

Yang masih sehat dijaga beneran yaaa, jangan ikutan kaya saya T.T

7 thoughts on “Hai, Anak Kosan.. Manajemen Uang itu Tidak Sama Dengan Ngirit Uang Makan!”

  1. alhamdulillah bertahun-tahun tinggal di Bandung, Kk cm pernah kena flu, migrain, ama sakit gigi aja πŸ™‚
    oia pernah sekali kena cacar sih..

    klo penyakit lain ky demam berdarah ato typhus alhamdulillah blm, maag jg engga’…

    gmn ngga’, jam 6 pagi udah sarapan, jam 12 ato 1 siang udah lunch, maghrib udah mkn malem.. mkn 3 kali sehari.. blm beli buahnya..
    tp makannya juga kg rakus, wkwkwk, lauk lbh bnyk drpd nasi..
    hmm,,duitnya emang cm buat makan @_@

    tp nikmat iman dan kesehatan emang penting πŸ™‚

  2. pertama kali merantau cari ilmu jadi anak kosan . gaget saya (syok terapi) .. jarang makan sayur dn buah skg .. tp tetep ja duit habis mulu gag bsa irit .

bagaimana menurutmu? :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s