Prosa dan Puisi

Pertemuan

Siapa bilang pertemuan itu membunuh rindu? Ia hanya melipatgandakannya lalu diam-diam menikammu dari belakang. Kamu terhunus dalam bahagia. Lalu kamu menahan tangismu setelah ia kembali pergi. Kamu ingin hari itu berjalan lebih dari 24 jam. Tapi kamu pura-pura tersenyum. Punggungnya menyapamu untuk terakhir kali sebelum tubuhnya tak menyisakan bayangan. Kamu seperti bermimpi. Tapi itu nyata.

Ah, mereka bilang pertemuan itu pangkal rindu. Tapi bagimu ia tunas untuk lahirnya rindu-rindu yang terus bereplika. Kamu sempat lupa bahwa pertemuan bukan berarti harapanmu boleh tumbuh. Ah, kamu protes. Apakah bahagia tak juga diizinkan? Kamu hanya bahagia karena mimpimu menjadi kenyataan dalam sekejap. Kamu hanya teringat tahun-tahun sebelum hari itu, pertemuan macam itu harus kamu bayar dengan sebuah kekecawaan ketika kamu terbangun. Hanya mimpi.

Kamu tak peduli lagi apa kata mereka tentang pertemuan. Kamu hanya tahu, pertemuan itu membahagiakanmu walaupun di saat bersamaan menikammu. Walaupun harus dibayar dengan rasa sesak melihatnya kembali pergi, pertemuan tetaplah hadiah bagimu. Walaupun harus membunuh harapan yang diam-diam menumbuh, pertemuan tetap saja jawabanmu atas berbagai harapan. Walaupun harus memeras lagi air matamu oleh lipatan rindu, pertemuan tetap saja pengukir senyum yang terlalu lama kamu nanti.  Continue reading “Pertemuan”

Cerita dan Celoteh

Cerita Pernikahan: Dari Tak Kenal Hingga Ta’aruf

Beberapa waktu yang lalu, ada yang nanya di IGS, gimana sih ceritanya dulu waktu ta’aruf sebelum menikah? Lalu aku terpikir untuk kembali menulis cerita ini lagi di blog. Sebenarnya sih cerita gimana aku nikah udah aku share di buku ‘Cinta yang Baru‘ lengkap. Tapi di tulisan kali ini, aku mau cerita tentang persiapannya.

Aku menikah umur 22 tahun 3 bulan, muda apa nggak relatif yaa. Takdir Allah, ketemu jodohnya di usia segitu. Dan iya, aku menikah sama seseorang yang aku nggak kenal sama sekali sebelumnya. Kok bisa? Aku juga nggak tahu. Padahal sebelumnya aku tuh percaya jodoh ada di lingkaran terdekat kita, entah temen sekolah atau kuliah atau organisasi gitu. Eh ndilalah kalau sama yang udah kenal ya gagal terus di prosesnya. Lalu di saat aku mulai menyerah urusan jodoh, ujug-ujug ‘ketemu’ kakak kelas di kampus yang beda empat tahun, beda jurusan, pokoknya nggak pernah ketemu blas lah. Ketemunya aku kasih tanda petik, karena kita belum ketemu secara langsung. Waktu itu hanya via BBM. Dia udah kerja di Medan, dan aku lagi meniti asa menjadi penulis di Bandung. Ceileh meniti asa 😆

Continue reading “Cerita Pernikahan: Dari Tak Kenal Hingga Ta’aruf”

Cerita dan Celoteh, Prosa dan Puisi

Aku Takut Jika…

Aku takut jika orang yang kusayangi pergi meninggalkanku lebih dulu.
Lalu seorang teman menyadarkanku..
Bisa jadi, kitalah yang pergi terlebih dulu. Apa yang sudah kita siapkan?

Aku takut jika esok lusa, hidupku tak berkecukupan.
Lalu sesuatu menyadarkanku.
Bisa jadi, dari dulu aku sudah selalu diberi kecukupan. Tapi aku saja yang lupa mensyukurinya.

Aku takut jika ternyata, apa yang kumau tidak menjadi kenyataan. Lalu teman kembali menyadarkanku. Tugas kita itu memohon lewat doa, tapi bagaimana hasilnya bukan kita yang berhak mengatur.

Aku takut jika ternyata, aku menghadapi sesuatu di luar kemampuanku. Lalu sebuah kajian yang kuikuti mengingatkanku. Jika kita takut tidak mampu menghadapi sesuatu, maka perbanyaklah ilmu tentang sesuatu itu. Siapkanlah bekal sebanyak mungkin sebagai usaha untuk memampukan diri.

Aku takut jika suatu hari hidupku menjadi susah karena sesuatu. Lalu sebuah tulisan yang kubaca mengingatkanku. Sesusah apapun hidup, tugas kita adalah menjalaninya dengan penuh keikhlasan. Jika kita ingat Allah dalam keadaan apapun, maka segala susah terasa indah.

Sering sekali, kita memikirkan masa depan. Sampai lupa menikmati saat ini. Sering sekali, kita menyesalkan masa lalu, sampai lupa, kebaikan yang kita alami hari ini adalah buah dari proses panjang yang kita alami di masa lalu. Semua saling berkelindan. Menjadi sebuah takdir, yang seharusnya kita terima. Kita nikmati. Kita rasakan.

Kita hidup di saat ini. Beribadah di saat ini. Memohon ampun untuk masa lalu tanpa berandai mengubah takdirnya. Menyiapkan usaha terbaik untuk masa depan tanpa menakutkan banyak hal. Kita tahu, yang sulit seringkali bukanlah usahanya. Tapi bagaimana tetap yakin pada-Nya dalam kondisi apapun, bahkan saat yang kita usahakan belum tercapai.

Continue reading “Aku Takut Jika…”

Mama Curhat, Mama Lyfe

Trik Mengurus Rumah Tangga Tanpa ART

Foto ilustrasi dari free photo library

Hai haloo. Ahimsa kembali lagi ngeblog. Kali ini aku ingin cerita pengalaman sebagai mama dua anak balita yang seringkali sok rempong sendiri dan jadi alasan biar nggak nulis 😂. So, kali ini aku mau nulis. Mau terus melawan segala kemageran ceritanya. Mager nulis, ya lawan deegan nulis. Males nyapu, ya lawan dengan cepet ambil sapu lalu kerjakan. Males nyetrika, ya cepet nyetrika. Karena cara melawan males ya dengan dikerjakan. Bukan begitu buibu?

Jadi ceritanya, beberapa waktu ini aku mencoba menerapkan pola yang lebih disiplin supaya nggak keteteran ngurus rumah dan anak. Apalagi suami sering banget ada kerjaan keluar kota kan. Sementara itu, kami sepakat untuk nggak pakai jasa ART (Asisten Rumah Tangga) karena beberapa hal. Jadi kalau suami pergi tuh, biasanya rewel rungsing sendiri aku tuh. Selain capek karena ngurus semua sendiri, ya gimana gitu ya nggak ada temen ngomel sebelum tidur. Kalau ada suami kan, sepulang suami kerja, ada yang nemenin anak-anak, aku bisa melipir beberes. Abis itu ada temen ngobrol. Nah kalau dia nggak ada, ya aku harus atur banget supaya tetep bisa beberes tanpa nunggu ada yang jagain anak-anak.

Nah, lama-lama aku mikir, ya masa mau rungsing terus tiap suami keluar kota?
Lalu aku praktekkan beberapa trik ini. Well, ini juga trial error sih sampai aku ketemu di titik ini. Setiap rumah tangga pasti punya cara yang berbeda. Tapi semoga saja satu atau beberapa dari trik ini bisa diterapkan juga untuk mengurangi kerempongan mama dalam bekerja dan berpikir. Tsaaah.

Berikut trik mengurus rumah tangga tanpa ART versi Ahimsa.

Continue reading “Trik Mengurus Rumah Tangga Tanpa ART”

Review

Film Mahasiswi Baru, Film Kocak Layak Tonton

Beberapa bulan terakhir, aku lagi hobi banget nonton youtube. Dan setiap nonton youtube, pasti selalu saja muncul trailler film di beranda. Hingga suatu ketika, sampailah aku di film ‘Mahasiswi Baru’. Awalnya sih penasaran aja ini film tentang apa sih. Lalu iseng nonton, eh udah ngakak dong aku dari menit pertama. Asli, ini film komedi Indonesia yang fresh banget baik dari segi cerita maupun pemainnya yang tampak berbeda dari perannya sebelumnya. Akhirnya aku malah nonton beberapa kali.

Poster Film Mahasiswi Baru

Film bergenre komedi garapan Monty Tiwa ini bercerita tentang seorang nenek berusia 70 tahun yang masih semangat belajar dan ikut kuliah. Selayaknya mahasiswi baru, si nenek bernama Lastri yang diperankan oleh Widyawati ini, pun ikut OSPEK. Kebayang nggak sih, betapa kocaknya Widyawati, yang biasanya berperan sebagai ibu peri yang kalem di filmnya, kali ini jadi mahasiswi baru? Ikut OSPEK dan punya geng anak-anak muda yang usianya saja terpaut setengah abad? Ikutan ngomong ‘Yoayyy Brayy’. Hahaha lucu asliii.

Selain Widyawati yang berakting berbeda, film ini juga menawarkan akting apik dari Selamet Rahardjo. Dan yang tak kalah seru, Morgan muncul lagi di kancah film Indonesia sebagai Danny dengan akting yang makin matang dan karakter yang juga berbeda dari peran dia sebelumnya. Selain Morgan, ada juga Mikha Tambayong (Sarah) dan Sonya Alyssa (Reva) yang tampil semakin cantik di film ini. Dan yang tak kalah seru, Umay yang memang sering akting kocak, juga hadir menambah keseruan dengan perannya sebagai Ervan. Coba bayangin, Morgan, Mikha, Sonya, dan Umay bergabung satu geng dong dengan Widyawati? Dan oh ya, Karina Suwandi juga hadir sebagai Anna, anak dari Widyawati yang di sini perannya jadi anak rasa ibu karena harus nasihatin ibunya sendiri biar nggak bikin ulah sama geng kampusnya 😆😂

Kalau nonton trailler-nya, pasti udah bisa ketawa sakit perut kok sama joke-joke yang ditawarkan. Aku sendiri paling suka bagian Lastri OSPEK terus ditanya kakak kelasnya, “kamu lahir tahun berapa?”. Dan dia jawab “70 tahun lalu.” Hahaha. Itu epic banget sih. Siapa kakak kelas siapa lebih tua. Wkwkwk.

Ada juga pas Lastri (Widyawati) berkumpul dengan teman gengnya, terus mereka rapat tentang apa nama gengnya. Dan Lastri bilang, ini bukan geng tapi paguyuban. Dan yang lain kompak bilang “Tua kali”. Ada juga yang Widyawati mau nyontek pas ujian, eh nggak kelihatan dong karena matanya udah tua. Hahaha gitu ya nenek-nenek kalau gaul sama millenial.

Ending trailler-nya juga nggak kalah epic. Jadi mereka ceritanya mau kabur gitu kan lewat jendela. Eh nggak nyadar dong kalau itu tuh jendela lantai 3? Ekpresinya itu lho dapet banget.

Aku yakin filmnya nanti bakal lebih seru dan menghibur banget. Cocok ditonton oleh semua kalangan. Yang lagi kuliah apalagi, pasti bakal makin semangat kuliahnya. Masa kalah sama nenek-nenek kan?

Film ‘Mahasiswi Baru’ juga bisa jadi rekomendasi film keluarga yang layak tonton di 2019 ini. Karena selain kocaknya, ada makna besar yang ditawarkan di film ini, yaitu tentang pentingnya belajar tak kenal usia. Serta bagaimana konflik keluarga dibahas. Aku sendiri penasaran sih kenapa Lastri memutuskan kuliah lagi di usianya yang sudah 70 tahun? Pasti deep banget.

Biar aku nggak penasaran sendiri, kita tunggu bareng-bareng aja deh yaaa. Nanti insyaAllah film ‘Mahasiwi Baru’ bakal tayang tanggal 8 Agustus 2019. Jangan lupa saksikan yaa film ‘Mahasiwi Baru’ di bioskop kesayangan kalian.

Nah sambil nunggu, kita intip aja lagi trailler-nya yuk..

30 Hari Ngeblog Ramadhan, Cerita dan Celoteh, Prosa dan Puisi

Ketika Aku Tidak Mampu

Dear Aku, apa yang sedang kamu pikirkan? Mengapa tak henti kamu rutuki dirimu sendiri? Berhentilah menghujani dadamu dengan sederet perasaan bersalah.

Coba lihat lagi, lihat lebih dalam. Kamu bukannya bersalah, kamu hanya tidak mampu. Dan itu tidak apa-apa. Tidak semua hal mampu kamu kerjakan. Sungguh, itu tidak apa-apa. Karena kamu juga manusia yang tidak maha segala.

Setidaknya, kamu tahu kamu sudah berusaha. Kamu tidak menyerah tanpa melakukan apapun. Kamu sudah berjuang. Tapi akhirnya kamu tetap tidak mampu. Sekali lagi, itu tidak apa-apa. Justru ucapkanlah terima kasih pada dirimu sendiri karena telah mau berjuang sekeras itu.

Aku tahu kamu masih sedih karena kegagalan atau ketidakmampuanmu ini. Pasti karena kamu mulai membandingkan dirimu dengan orang lain. Iya kan?

Mengapa dia bisa berjuang lebih keras lagi sedangkan untuk sampai di sini saja aku tak sanggup?

Mengapa dia malah bisa meraih itu semua tanpa perjuangan yang berarti?

Ya, aku bisa mendengar jerit di hatimu.

Continue reading “Ketika Aku Tidak Mampu”

Cerita dan Celoteh, Prosa dan Puisi

Agar Tetap Menulis di Kala Rempong

Sebagai mama dengan dua anak balita, terkadang aku merasa menjadi orang paling rempong sedunia yang nggak bisa ngerjain apa-apa selain momong anak. Padahal yaaaa, sebenernya nggak gitu-gitu kali.

Prinsipku, selama kita masih bisa buka instagram dan baca whatsapp, selama itu pula kita masih bisa produktif. Nah selanjutnya, itu tinggal masalah kemauan. Mau atau tidak. Dan hanya kita sendiri yang tahu alasan pastinya.

Produktif itu sendiri macam-macam ya definisinya, dan setiap orang berbeda. Terkadang, dengan menyelesaikan setrikaan juga aku merasa produktif wkwkw. Tapi karena aku di sini memang profesiku juga penulis, salah satu indikator produktifku ya ketika menulis.

So, tentukan dulu produktif versi kamu yang seperti apa. Dan lagi-lagi, ini butuh yang namanya self awareness, alias kenal sama diri sendiri. Biar produktifnya kita itu bukan standardnya orang lain. Kan lelah udah ngejar ini itu ternyata nggak puas. Nggak memenuhi kebutuhan diri sendiri. Cuma nurutin ego biar nggak kalah sama yang lain #eh.

Baiklah, kali ini aku mau kecilin lingkup khusus menulis ya karena ini keseharian aku.

“Himsa, gimana sih bisa tetap nulis sambil ngurus dua balita gitu?”

Banyak yang nanya gitu, dan rata-rata ibu-ibu dengan anak toddler. Tahu lah ya gimana lelahnya ngurus todler yang lagi asyik lari sana-sini. Sebenernya bukan ibu-ibu aja sih yang rempong dan jadi males nulis, banyak. Alasannya macam-macam.

Nah, sebenarnya aku sendiri pun tak serajin itu. Ada kalanya juga males banget. Capek. Me time nya mau nonton youtube ringan aja. It’s okay. Tapi ya itu tadi, menulis sama aku itu kayak udah ada ikatan emosionalnya. Jadi, aku merasa aku ada ketika aku menulis. Aku merasa legaaaa banget kalau selesai nulis. Makanya aku ikut event yang bikin aku menulis secara berkala. Nah, di Ramadan ini, aku ambil tantangan menulis selama tiga puluh hari.

Oh, ya, balik lagi. Gimana tuh bisa nulisnya?

1. Tentukan strong why
Temukan alasan yang kuat kenapa sih kamu harus nulis. Kalau aku ya karena nulis itu udah jadi kebutuhan aku. Kalau lama nggak nulis rasanya kayak ada yang sesak gitu. Setelah itu niatin dulu bakal konsisten. Nah terserah mau setiap hari atau setiap minggu atau gimana kamu deh. Yang paling penting, komitmen ke diri sendiri akan menjalaninya dengan baik.

2. Manajemen waktu
Punya anak ini terkadang ngatur waktunya lumayan bikin ngos-ngosan, karena kan mereka nggak bisa kita setting kapan anteng, kapan heboh. Jadi ya kita yang harus pelajari. Trial error pasti. Nanti lama-lama ketemu kok polanya. Kalau aku biasanya nulis pas nunggu Kafin tidur nyenyak. Dia itu sering udah tidur tapi nggak mau ditinggal gitu, jadi harus nempel sama kita. Nah saat itulah aku ambil HP dan ketik-ketik sambil nunggu dia nyenyak.

3. Fleksibel
Nggak usah nunggu ada laptop dulu baru nulis. Inilah yang kumaksud tadi kita masih bisa produktif selama masih bisa baca whatsapp dan buka IG. Karena ya sebenarnya waktu yang kita pakai untuk terlalu lama membaca media sosial itu, bisa kita pakai untuk produktif, baik menulis ataupun yang lain.
Nah, dengan menulis di HP, kita bisa nulis di mana aja. Dulu pas masih kerja, aku selalu nulis di atas transjakarta. Karena jauh kan, jadi lumayan.

Oh ya, kalau aku pakai aplikasi namnya writer. Ini apilkasi ringan tapi bisa lihat udah berapa kata nulisnya, dan lain-lain.

So, masih ada alasan untuk tidak produktif? Silakan. Nggak apa-apa pun jika itu piluhanmu. Tapi jangan lupa semuanya ada konsekuensinya. Jangan sampai kita menikmati suatu pilihan yang kita ambil tapi mengeluh dengan konsekuensinya. Nanti lelah sekali.

Kurang lebih begitulah ya tips tetap bisa menulis meskipun rempong ala ahimsa. Selebihnya ya kembali ke kita sendiri, mau atau nggak.

Semoga bermanfaat. See ya to the next post..

Medan,
9 Mei 2019
22.18

30 Hari Ngeblog Ramadhan, Prosa dan Puisi

Untuk Aku Jika Sedang Kesal

Dear Aku, suatu hari kamu pasti pernah kesal. Entah pada seseorang atau keadaan yang seakan tak berpihak padamu. Kamu ingin marah, dadamu sesak. Ingin rasanya semuanya kamu salahkan.

Jika itu terjadi, duduklah sebentar. Tarik napasmu lebih dalam. Kamu boleh menulis semua kekesalanmu di selembar kertas kosong, lalu sobeklah sekuat tenaga. Lampiaskanlah semua amarah yang menyesakkan dadamu itu melalui goresan penamu.

Tapi wahai aku, maukah kuberi tahu dirimu sesuatu? Ini pengingat untukmu, diriku sendiri. Simak baik-baik ya. Continue reading “Untuk Aku Jika Sedang Kesal”